Ngiket Hapalan

Assalamu’alaikum. Selamat siang Qur’an Lovers. Udah baca Al-Quran hari ini?? Ramadhan ini sayang kalau dilewati tanpa interaksi dengan Al-Quran. Ibaratnya di bulan Ramadhan ini Allah lagi obral pahala besar-besaran, makanya rugi kalo dilewatkan. Bayangin aja, pahala ibadah sunah jadi senilai pahala ibadah wajib. Sedangkan ibadah wajib pahalanya jadi 70 kali lipatnya. Gimana? Tertarik??

Bulan Ramadhan ini bulan diturunkannya Al-Quran, petunjuk bagi manusia.. Baca al-Quran setiap satu huruf dapet satu kebaikan yang nilainya sama dengan 10 kali ganjaran pahala. Di bulan Ramadhan pahalanya dilipat gandakan. Masya Allah.. Bisa panen pahala neh.. Kalo kita lihat nih ada banyak temen-temen yang ODOJ (One Day One Juz), ada juga yang ngafalin Quran sehari satu ayat (ODOA (One Day One Ayat), dan macem-macem. Enaknya yang udah hafal Quran bisa baca kapan pun dimana pun (yang diperbolehkan), sambil naik motor ke kantor baca Al-Baqarah, sambil nyapu baca Ar-Rahman, sambil jalan-jalan baca Al-Mulk.. Enak ya, tiap detik bisa deket sama Quran.

Mungkin di sini temen-temen ada yang bercita-cita jadi hafidz/hafidzah. Ada juga yang nggak. Mungkin karena keburu ngedown liat Al-Quran segitu tebelnya. Jadi pesimis aja deh, da aku mah apa atuh.. Heu.. Waktu kecil saya juga mikirnya gitu, masa sih ada orang yang bisa ngafalin setebel itu. Eh ternyata ada, banyak. Artinya itu bukan mission impossible..

Ngapalin Quran nggak sulit kok, cuma kurang gampang.. Hehe. Nggak sih, sebenernya yang bikin sulit itu manusianya, karena fitrah manusia itu pelupa. Lupa nyimpen kunci, lupa ngerjain PR, lupa sikat gigi, lupa temen, lupa waktu, dsb. Tapi paling susah itu melupakan dia.. #GagalFokus. Kalau kemampuan menghafal, jangan ditanya. Setiap manusia (yang normal) punya otak yang bisa ngumpulin informasi dengan sempurna. Kita bisa menghafal satu halaman al-Quran sehari. Dua atau tiga hari kita masih bisa inget, tapi hari-hari berikutnya nggak tau masih nempel atau nggak..

Ngapalin itu gampang, ngejaganya yang susah

Niat yang menentukan

Ini saya nggak bermaksud sombong atau riya’ atau gimana-gimana, jadi nggak usah suudzhan yak🙂 . Dulu saya pernah ngapalin Al-Baqarah ayat 1-40 dalam satu hari setengah malam. Itu karena besoknya ada tes dan saya mau “show off” di depan guru saya, di depan temen-temen saya. Nih gue.. Alhasil,, bisa! Show off nya berhasil.. Tapi hapalannya nggak tahan lama. Paling seminggu, bubar. Parahnya karena nggak pernah dimuraja’ah (diulang) jadinya hafalannya rontok semua. Tersisa cuma ayat 1-5 doang, itu juga nggak lancar😀

Nah, terus waktu jaman-jamannya jadi anak muda yang lagi kena pirus-pirus merah jambu (jambu bukannya hijau yak?), liat si doi yang sholehah nih jadi semangat jadi cowok sholeh. Ngapalin terus, muraja’ah terus.. Eh, ternyata.. cinta bertepuk sebelah tangan.. pukpukpuk. Masa galau pun tiba. Semangat hilang seketika, muraja’ah udah enggak.. Perlahan-lahan hapalan pun rontok seayat demi seayat..

Ternyata emang motif itu menentukan. Setiap perbuatan emang tergantung ama niatnya. Kita melakukan sesuatu karena alasan, kalau alasan itu hilang ya bakal hilang juga amalan kita. Padahal kalau kita niatnya karena Allah, Allah mah nggak bakal hilang. Makanya kita preview dulu deh niat kita. Ngapalin Quran mau ngapain? Biar menarik perhatian doi kah? Biar dapet gengsi kah? Biar pengen dihormat/dipuji orang kah? Tanyain dulu deh ke hati pribadi. Rugi, kalau udah capek-capek.. eh nggak dapet apa-apa..

Metode tergantung orangnya

Kalo kata Ustad Yusuf Mansur nih, kita ngapalin Quran harus kayak kita hapal Fatihah. Coba, hari gini siapa yang nggak hafal Surah al-Fatihah? Nggak pernah kita lupa Fatihah. Kita udah hafal di luar kepala, sambil goreng ikan aja kita bisa baca Fatihah tanpa perlu mikir keras.

Kadang kita tekor, nambah hapalan baru satu ayat, hapalan lama yang lupa lima ayat. Ya begitu.. Hapalan kita mudah lepas kalau nggak diiket. Banyak metode-metode biar cepet hafal Quran. Tapi ya itu tadi, kalau cepet hafal cepet lupa yaaaa… Mending santai aja, nggak usah cepet-cepetan. Toh ini Quran kan bukan pacuan kuda. Santai aja, sempurnakan bacaan, pahami yang dibaca, tadabburi maknanya.. Nikmati..

Saya pernah diajarin ngapalin Quran dengan cara membaca satu halaman full dengan sekian puluh kali repetisi. Mushafnya diletakkan di samping kanan kepala kita dengan sudut tertentu. Dan jangan ganti-ganti mushaf. Nanti bakal hapal sendiri, katanya. Ternyata, nggak berhasil buat saya. Tapi ada orang lain yang berhasil.

Ada juga yang pake metode terjemahan. Jadi disamping kita ngapalin ayatnya, kita juga kudu ngerti arti ayatnya. Lumayan, hapalan lebih tahan lama. Tapi kalau kita lupa ayatnya, lupa juga artinya, ya bubar..

Pengikat Hapalan

Belakangan saya baru ngerti, bahwa manusia itu tipenya macam-macam. Ada yang tipe visual, ada yang verbal. Ada juga manusia yang cenderung punya otak musikal. Saya nyoba gabungin, saya baca dari mushaf, terus saya baca artinya, terus saya tiru irama dan nada dari rekaman murattal (bukan langgam jawa). Dan ternyata, alhamdulillah ini lebih lengket dari yang sebelum-sebelumnya, dan cenderung gampang dihafal di luar kepala, nggak bikin mikir keras. Ini buat saya cocok, tapi belum tentu cocok juga buat yang lain..

Otak nyimpen memori, dan kalau expired itu kayak masuk recycle bin. Nah di situlah kita lupa. Kita pengen inget tapi data di drive udah nggak ada. Makanya kita kudu punya yang bisa nge-recovery si data ayat tadi. Arti dan tafsir ayat, kemudian nada murattal, itu jadi bala bantuan ketika otak butuh memanggil kembali memori.. Kalau kita lupa ayatnya, artinya bisa jadi clue.. Kalau kita lupa ayat dan artinya, nada murattal bisa jadi clue.. Jadi saling mengikat. Makanya kalau kita punya ilmu lain yang berkaitan dengan Quran, seperti bahasa Arab, Hadits, dsb, pengikatnya jadi tambah banyak.

Tapi bukan berarti kita bakal inget selamanya. Tanpa muraja’ah tetep aja itu hapalan bisa rontok tanpa terasa. Menguatkan hapalan lebih utama dari menambah hapalan. Karena kalau hapalannya lemah, tapi udah nambah hapalan baru, ya jadinya tekor tadi. Dan banyak faktor-faktor lain yang bisa bikin hapalan kita hilang, salah satunya adalah maksiat. Jajal aja maksiat sebulan, insya Allah luntur tu hapalan. Al-Quran itu cahaya,, dan Allah memberikan cahaya-Nya kepada orang-orang yang dikehendaki-Nya.

Yuk kita sama-sama jadi orang yang selalu dekat dengan al-Quran.. Nggak bakal rugi. Yang masih belum bisa baca Quran yuk belajar baca. Yang belum lancar, yuk dilancarin. Nggak usah malu sama umur.. Daripada nanti anaknya nanya: Pa, kok nggak bisa baca Quran sih? | Jlebbb.. Yang masih males baca Quran, yuk biasain baca Quran. Seenggaknya setiap hari megang aja, baca satu atau dua ayat. Yang belum punya niat ngapalin Quran, yuk kita niat, mudah-mudahan kita jadi penghapal Quran. Mudah-mudahan nanti Quran jadi temen kita, dan jadi pemberi syafaat di hari kemudian. Aamiin..

One thought on “Ngiket Hapalan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s